Bupati Bogor Resmi Larang Salat Idul Fitri Berjamaah di Masjid

Jurnal123.com – Pemerintah Kabupaten Bogor resmi melarang pelaksanaan salat Id atau Salat Idul Fitri 1440 Hijriah secara berjamaah di masjid.Hal tersebut disampaikan langsung oleh Bupati Bogor Ade Yasin.

Larangan itu bertujuan untuk memutus mata rantai penularan virus corona atau Covid-19 di Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Sebab kasus sebaran Covid-19 belum menunjukan penurunan selama diterapkan pembatasan sosial berskala besar atau PSBB.

Secara tegas, Ade Yasin mengaku tidak akan ada pengecualian sehingga semua masjid agung dilarang melaksanakan salat Idul Fitri berjemaah
“Jadi tidak diperbolehkan (salat berjemaah) di masjid agung atau di lapangan,” ucap Ade di Pendopo Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (19/5/2020).

Ade yang juga sebagai Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor menilai bila salat Idul Fitri dilaksanakan di masjid atau pun musala maka akan mengundang lebih banyak orang untuk datang.

Apalagi dari luar daerah perbatasan.
“Masjid apalagi musala itu di lingkungan terkecil yang artinya untuk menjaga karena kalau masjid yang di pinggir jalan kita bebaskan khawatir orang dari luar masuk ke sini ikut,” kata Ade Yasin.
“Tapi kalau di lingkungan terkecil kan kita bisa memaksimalkan satgas RT RW jadi bisa untuk membatasinya di situ,” ungkap dia.

Ade mengaku bahwa ada beberapa dasar hukum yang mendukung larangan tersebut seperti situasi di lapangan seperti zona merah rawan penularan kecamatan yang penyebaran dan peningkatan kasus Covid-19 masih terus melonjak.
“Tapi kalau di zona merah kritis seperti Gunung Putri, Cileungsi, Cibinong jadi kita juga berdasarkan bagi wilayah karena kita kan jaraknya tersebar ada yang kampung jauh, terpencil (pelosok),” ungkapnya.

Sementara itu, untuk wilayah yang masyarakatnya homogen dan penyebaran virusnya terkendali maka pelaksanaan salat Idul Fitri dapat dilaksanakan di luar rumah, dengan memperhatikan protokol kesehatan.
“Intinya di wilayah kuning hijau masih diperbolehkan untuk salat tapi di lingkungan terkecil saja di RT/RW di masing-masing rumah jadi satgas bisa untuk membatasinya,” imbuh dia.
Update Kasus Virus Corona Kabupaten Bogor 19 Mei 2020

Seperti diketahui, Tim Satuan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor mencatat per 19 Mei 2020 total pasien positif baru terjangkit virus corona sudah mencapai 174 orang.

Rinciannya, sebanyak 12 orang di antaranya meninggal dunia dan sebanyak 34 dinyatakan sembuh.
Sisanya ada 128 masih dalam perawatan rumah sakit.

Kemudian untuk data jumlah pasien dalam pengawasan atau PDP sejak awal menembus angka 1.408 orang dengan rincian 425 orang di antaranya berstatus PDP aktif atau yang masih diawasi.

Dari jumlah itu, sebanyak 910 orang dinyatakan sembuh dan 73 orang dilaporkan meninggal dunia.
Maka tak heran jika terjadi tren bertambahnya jumlah PDP yang meningggal dunia lantaran si pasien memiliki penyakit penyerta yang cukup berat.

Pun demikian dengan rata-rata usia pasien PDP yang meninggal dunia adalah sebagian besar di atas 40 tahun.
Sementara itu, untuk orang dalam pemantauan (ODP) data terbaru yakni, 1.488 orang dengan rincian 1.243 orang telah dinyatakan selesai atau sembuh dan sisanya 245 masih dalam pemantauan dokter.(TRI)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *