KPK-POLRI, Keduanya Bermasalah

2015-01-31_22.19.26

JAKARTA, JURNAL123.
Melihat suatu persoalan harus secara jernih dan obyektif. Khusunya terkait polemik KPK-POLRI yang menjadi perhatian masyarakat luas saat ini.
Pengamat Hukum Suparji Ahmad mengungkapkan publik harus bisa memandang polemik KPK vs Polri secara seimbang. Menurutnya, sejumlah oknum dalam dua lembaga hukum itu sama-sama membuat kesalahan dalam proses hukum. Oleh karena itu, seharusnya tidak saling menyalahkan.

“Sama-sama salah dua penegak hukum ini. Satunya melakukan politisasi, satunya tidak transparan dalam bertindak,” ujar Suparji dalam diskusi ‘Menanti Ketegasan Jokowi’ di Jakarta Pusat, Sabtu, (31/01/2015).

Lembaga yang disebutnya melakukan politisasi adalah KPK. Pasalnya, sambung Suparji, KPK menetapkan Komjen Budi Gunawan sebagai tersangka kasus gratifikasi sehari sebelum ia mengikuti fit and proper test di DPR. Suparji meyakini, KPK melakukan ini bukan semata-mata karena proses hukum. Melainkan juga karena didasari politisasi.

“KPK lakukan politisasi bukan kriminalisasi. Karena mengedepankan kepentingan politik untuk hambat seseorang. Tapi caranya dengan membingkai kepentingan politik itu melalui proses hukum,” sambung Suparji.

Selain itu, KPK juga dianggapnya tidak transparan karena tidak memberi surat penetapan tersangka pada Komjen Budi.

Sementara itu, Polri disebutnya juga salah dalam menangani kasus Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto. Pasalnya, Polri tidak transparan. Secara tiba-tiba menangkap Bambang, yang sebelumnya tidak pernah diberitahu soal penetapannya sebagai tersangka. Ia dalam hal ini juga menyoroti penangkapan Bambang yang dinilainya di luar kebiasaan.

“Polri juga harus transparan, kasus Bambang perlu jadi catatan Polri ke depan agar tidak terulang,” tandas Suparji. (JPN)

Sumber : Jawa Pos News Network

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>