Rabu, September 28, 2022
spot_img
BerandaSulawesi UtaraTomohon6 Fakta Menarik tentang Tomohon

6 Fakta Menarik tentang Tomohon

Tomohon merupakan kota hasil pemekaran dari Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara. Kota yang memiliki luas wilayah 114,20 kilometer persegi tersebut terdiri dari lima kecamatan dan 44 kelurahan.

Mayoritas masyarakat yang mendiami Tomohon adalah suku Tombulu. Bahasa sehari-hari yang mereka gunakan juga bahasa Tolombu. Namun hingga kini, masih ada beberapa warga, khususnya para orang tua, menggunakan Bahasa Belanda karena pengaruh masa penjajahan Belanda.

Kota Tomohon terletak di ketinggian sekitar 900 hingga 1100 meter dari permukaan laut. Kota ini diapit oleh dua gunung api yang masih aktif, yaitu Gunung Lokon dan Gunung Mahawu. Letaknya yang berada diketinggian membuat suhu di Tomohon yang pada siang hari mencapai 30 derajat celcius menjadi 18–22 derajat celcius pada malam hari.

Selain itu, masih banyak hal lain tentang Kota Tomohon. Berikut enam fakta menarik tentang Tomohon.

1. Kota Panas Bumi di Indonesia Timur

Kota Tomohon terkenal dengan kota yang memiliki sumber daya alam panas bumi yang melimpah. Gunung di sekitar kota Tomohon akan terlihat mengeluarkan asap putih uap panas bumi. Bahkan, beberapa sudut kota Tomohon dapat tercium bau belereng yang cukup kuat.

Pemerintah daerah akhirnya mendirikan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) di Tomohon. Tak hanya itu, panas bumi di kota ini juga dimanfaatkan untuk mendukung pembangunan kota Tomohon sebagai kota wisata.

2. Serba Tujuh

Kota Tomohon dijuluki lima dimensi. Kota ini dikelilingi tujuh gunung, tujuh air terjun, dan memiliki tujuh danau yang menjadi salah satu keunikannya. Pada 2016 lalu, pemerintah daerah sempat mengusulkan kota Tomohon untuk masuk dalam rekor MURI yang juga dirangkaikan dengan pelaksanaan TIFF (Tomohon International Flower Festival).

Tomohon dianugerahi tujuh gunung yang mengelilingi kota, yaitu Gunung Api Lokon, Gunung Empung, Gunung Mahawu, Gunung Tatawiran, Gunung Masarang, Gunung Tampusu, dan Gunung Kasuratan. Dari tujuh gunung itu, paling terkenal adalah Gunung Lokon yang merupakan gunung api aktif dan menjadi ikon kota ini.

Sedangkan Gunung Api Mahawu, kini tidak erupsi lagi. Bahkan gunung tersebut bisa didaki dalam 10 menit karena pemerintah membangun anak tangga untuk naik dengan gardu pandang di puncaknya. Dari gardu itu, wisatawan bisa melihat Gunung Lokon, Gunung Manado Tua, Pulau Bunaken, Kota Manado dan teluknya, Gunung Klabat, Kota dan Danau Tondano, serta Kota Tomohon itu sendiri.

Keberadaan gunung-gunung yang dulu sebagian pernah meletus itulah yang membuat lahan di sekitar Tomohon sangat subur. Masyarakat banyak menanam tanaman holtikultura seperti wortel, seledri, bawang, kentang, bunga, dan buah-buahan. Sekitar 65% masyarakat Tomohon bermatapencaharian sebagai petani.

Kemudian hal ‘serba tujuh’ lainnya yakni, tujuh air terjun yang dimiliki Tomohon, antara lain Air Terjun Tumimperas, Air Terjun Ranowawa, Air Terjun Tapahan Telu, Air Terjun Kandera Watu, Air Terjun Kinapesutan, Air Terjun Mahlimbukar, dan Air Terjun Sariouw.

Tomohon juga punya tujuh danau, yaitu Danau Linow, Danau Limaney Pangolombian, Danau Tampusu, Danau Zano Zemden, Danau Linow Oki, Danau Masarang Oki, dan Danau Sineleyen. Danau populer adalah Danau Linow yang bisa berubah tiga warna yaitu hijau toska, biru, dan coklat susu.

3. Salah Satu Penghasil Bunga Terbesar di Indonesia

Kota Tomohon dikenal sebagai salah satu penghasil bunga terbesar di Indonesia. Sebagian warga Tomohon bermata pencaharian sebagai petani bunga. Pusat kebun bunga berada di kaki Gunung Lokon.

Ketika berkunjung ke Tomohon, kita akan menemukan berbagai jenis bunga segar yang dijual di warung-warung tepi jalan. Kebun bunga di kaki Gunung Lokon juga menjadi salah satu destinasi wisata andalan warga.

Untuk menegaskan sebagai kota bunga, Pemerintah Kota Tomohon menggelar festival bunga tahunan yang biasa berlangsung pada Agustus. Festival tersebut dihadiri beberapa perwakilan dari daerah lain di Indonesia serta negara sahabat.

Parade kendaraan yang dihiasi bunga menjadi pertunjukan utama Tomohon International Flower Festival (TIFF). Selain itu, ada Fashion Flower Carnaval yang juga menyedot perhatian pengunjung.

4. Pesona Danau Linow

Danau Linow menjadi salah satu danau unik yang ada di Tomohon. Keunikannya adalah kandungan belereng yang cukup tinggi, sehingga membuat permukaan danau ini bisa berubah-ubah warna, mulai dari merah, hijau tua, hingga biru gelap.

Terkadang danau ini juga mengeluarkan cahaya dari pembiasan dan pantulan sinar matahari. Danau seluas 34 hektare itu juga menjadi habitat burung belibis.

5. Pasar Makanan Ekstrem

Pasar Beriman Kota atau yang biasa dikenal dengan Pasar Tomohon adalah pasar rakyat yang menjual barang kebutuhan sehari-hari warga sekitar. Tikus dan ular termasuk barang yang dijual di Pasar Tomohon lantaran hewan tersebut telah lumrah dikonsumsi warga setempat.

Bukan hanya tikus dan ular, beragam satwa lain juga dijual di Pasar Tomohon, seperti anjing, kucing, tikus hutan, kelelawar hitam (paniki), biawak, babi rusa, dan ular. Bahkan, dahulu daging monyet juga sempat dijual di Pasar Tomohon, namun kemudian dilarang.

6. Nasi Bungkus Khas Tomohon

Nasi Bungkus Khas Tomohon memiliki keunikan yang berbeda dibanding nasi bungkus pada umumnya. Nasi tersebut dibungkus menggunakan daun laikit yang diambil dari pohon deikit. Pohon itu hanya bisa ditemukan di Sulawesi Utara.

Bentuk daun laikit seperti daun pisang. Yang membedakan hanya tempat asal dari daun tersebut. Cara membuat nasi bungkus khas Tomohon tipis memanjang dan diikat dengan batang daun Laikit.

(sumber: Liputan6)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments