Prabowo Akui Kepemimpinan Jokowi Efektif

Jurnal123.com || Jakarta – Pernyataan tegas diungkapksn Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subiatno. Dia meminta Presiden Jokowi tidak perlu menghiraukan suara-suara yang dinilai memperkeruh keadaan saat pandemi Covid-19.

“Penanganan (Covid-19) cukup efektif dan kita optimis kita mampu menghadapinya dan kita harus menghadapinya. Jadi kami rasa bahwa suara-suara yang ingin memperkeruh keadaan itu tidak perlu dihiraukan, kita sudah ada di jalan benar,” kata Prabowo Subianto seperti dalam video yang diunggah di kanal Youtube Sekretariat Presiden pada Sabtu (28/8/21).

Prabowo menyampaikan hal tersebut saat pertemuan Presiden Jokowi dengan pimpinan partai politik koalisi di Istana Negara Jakarta pada 25 Agustus 2021.
Ada tujuh pimpinan partai politik yang ikut dalam pertemuan tersebut, yaitu Ketua Umum (Ketum) PDI Perjuangan (PDI-P), Megawati Soekarnoputri, Ketum Partai Golongan Karya (Golkar), Airlangga Hartarto, Ketum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Prabowo Subianto, Ketum Partai Nasional Demokrat (NasDem), Surya Paloh, Ketum Partai Kebangkitan Bangsa kPKB), Muhaimin Iskandar, Ketum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Suharso Manoarfa dan Ketum Partai Amanat Nasional (PAN), Zulkifli Hasan.
“Kepemimpinan pak Jokowi efektif pak. Saya mengakui itu dan saya hormat ke Bapak, saya lihat, saya saksi, saya ikut di kabinet,” ungkap Prabowo.

Tim kita bagus

Menteri Pertahanan tersebut mengatakan kepemimpinan dan keputusan-keputusan Presiden Jokowi sudah cocok untuk rakyat Indonesia.
“Tim kita saya kira bagus, tim kita di kabinet cukup kompak dan kita bekerja baik. Jadi, mohon bapak jangan ragu, ‘we are on the right track’,” tambah Prabowo.

Sejumlah masalah untuk mengatasi pandemi seperti keterlambatan vaksinasi, menurut Prabowo, juga dialami banyak negara.
“Kedua, (bidang) ekonomi juga kita optimis cukup baik dibandingkan banyak negara lain. Itu juga berhubungan pak keputusan Bapak utuk tidak ‘lock down’ keras, memungkinkan kita bisa selamat. Negara lain yang ‘lock down’ keras, malah mengalami kesulitan,” ungkap Prabowo.

Artinya, Prabowo menilai, keputusan-keputusan Presiden terkait pandemi perlu dilanjutkan.
“Jadi kita boleh bangga bahwa prestasi kita baik, saya bangga bagian dari pemerintahan ini dan kita tidak usah ragu-ragu Pak,” tambah Prabowo.

Sulit diduga

Dalam paparannya, Presiden Jokowi mengakui perkembangan Covid-19 sulit diduga.
“Berkaitan dengan Covid-19, perkembangan kasus harian Covid-19 ini memang betul-betul sulit diduga, tapi alhamdulilah pada hari ini 24 Agustus kemarin (jumlah positif) 19 belas ribu dari 56 ribu. Inilah kira saya kira proses belajar juga yang kita lakukan,” kata Presiden.

Presiden menyebut, ia sendiri menghubungi sejumlah negara untuk melakukan modifikasi metode penanganan Covid-19 versi Indonesia.
“Mengenai keterisian tempat tidur di rumah sakit, di Mei, kita pernah mencapai 29 persen kemudian melompat di Juli sampai hampir 80 persen. Pada hari ini kita sudah turunkan lagi menjadi 30 persen, alhamdulillah. Ini juga patut kita syukuri. Semua bekerja, TNI, Polri, kementerian, BUMN, pemerintah daerah semuanya,” ungkap Presiden.

Sedangkan untuk angka kesembuhan, menurut Presiden, rata-rata kesembuhan Indonesia sudah berada sudah di atas rata-rata dunia, yaitu 89,97 persen dibanding rata-rata dunia yaitu 89,5 persen.
“Yang masih belum kita bisa selesaikan, ini saya selalu saya sampaikan ke Menkes dan Pemda agar angka kasus kematian ini harus betul-betul ditekan terus,” tambah Presiden.

Gas dan rem

Sedangkan untuk peringkat vaksinasi, menurut Presiden, peringkat Indonesia tidak buruk dari total sekitar 220 negara.
“Peringkat kita tidak jelek-jelek amat sih. Kalau dihitung dari jumlah orang yang divaksin, sampai hari ini kita sudah nomor 4. India nomor 1, nomor 2 Amerika Serikat, nomor 3 Brazil, kita nomor 4, Indonesia. Kemudian kalau berdasarkan total suntikan, yang sudah disuntikkan 91,9 juta dosis. Kita kalah dengan Jerman, Jepang, Brazil, Amerika, Tiongkok,” ungkap Presiden.

Selanjutnya terkait dengan kondisi ekonomi, Presiden kembali memaparkan strategi gas dan rem.
“Karena memang kalau kasusnya turun, ekonomi pasti naik, kalau kasusnya naik, ekonominya pasti turun, sudah rumusnya itu. Kita mencari ekuilibrium, mencari keseimbangan, itulah sebetulnya yang paling sulit disesuaikan dengan lapangan di Indonesia yang juga tidak mudah karena berpulau-pulau dan untuk distribusi vaksin saja, distribusi obat-obatan saja memerlukan waktu yang tidak sedikit,” jelas Presiden Jokowi, seperti dilansir ANTARA. (ANTARA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *