Dirtipidum Bareskrim Polri Ringkus Dua Pelaku Perdagangan Orang

 

Dirtipidum Brigjen Pol Nico Afinta

Jurnal123.com –  Kesigapan Diritipidum Bareskrim Polri akhirnya  berhasil ditangkap dua tersangka terkait kasus dugaan tindak pidana perdagangan orang (TPPO) dengan modus dipekerjakan sebagai Pekerja Migran Indonesia (PMI). Korban bernama Tasini binti Wanta Cawas bekerja di Arab Saudi. Ia mengalami luka berat karena dianiaya majikannya hingga terancam lumpuh.

Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Polri Brigjen Pol Nico Afinta ditemui di Bareskrim Polri di jalan tronojoyo No. 3 Kebayoran Lama, Jakarta Seltan saat konferensi pers  Selasa (16/7)2019.mengatakan  akhinnya berhasil ditangkap dua tersangka terkait kasus dugaan tindak pidana perdagangan orang (TPPO) dengan modus dipekerjakan sebagai Pekerja Migran Indonesia (PMI). Korban bernama Tasini binti Wanta Cawas bekerja di Arab Saudi. Ia mengalami luka berat karena dianiaya majikannya hingga terancam lumpuh. “Untuk yang pertama korban atas nama Tasini, di mana Tasini ini mengalami luka berat karena yang bersangkutan dianiaya oleh majikan,” ujarnya.

Selanjutnya, Nico menjelaskan dari kasus ini, polisi meringkus dua tersangka yaitu H. Mamun sebagai perekrut dan Faisal Fahruroji bin Muhammad Yakub Malik sebagai agen atau sponsornya. Awalnya, korban direkrut oleh Mamun dan dijanjikan uang sebesar Rp 6 juta untuk bekerja sebagai Pekerja Rumah Tangga (PRT) di Arab Saudi. “Kemudian, korban diantar kepada Faisal dan diberangkatkan ke Arab Saudi secara non-prosedural. “Kemudian Tasini melapor ke kedutaan kita di sana kemudian kembali ke Jakarta,” jelasnya.

Utuk itu, Nico merinci setelah melakukan penyidikan, aparat menemukan dugaan pelanggaran pada proses pengiriman Tasini sebagai PMI. Kemudian, aparat juga berkoordinasi dengan pihak KBRI setempat terkait proses hukum terhadap majikan yang melakukan kekerasan. “Menurut keterangan  Mamun sudah merekrut sekitar 500 orang sejak tahun 2011 hingga 2019. Ia meraup keuntungan sebesar Rp 40 juta per bulan,” rincinya.

Selain itu, Faisal disebutkan telah mengirim sekitar 100 orang TKI dari tahun 2016 sampai 2019, dengan keuntungan sekitar Rp 60 juta per bulan. Kedua tersangka dikenakan Pasal 4 Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (PTPPO), Pasal 81 dan Pasal 86 UU Nomor 18 Tahun 2017 tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (PPMI). Pengungkapan ini merupakan rangkaian dari total empat kasus TPPO yang diungkap oleh Bareskrim dengan modus yang sama. (Vecky Ngelo)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *