Inilah Tarif Bagasi Lion Air Group

Ilustrasi Lion Air


Jurnal123.com – Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi merestui kebijakan bagasi berbayar oleh Lion Air Group. Sesuai kesepakatan, pengenaan tarif bagasi diberlakukan sejak 22 Januari 2019. Dengan begitu, Lion Air dan Wings Air akan menerapkan aturan bagasi tercatat ataupun kabin.

“Karena itu, sudah sesuai regulasi dan sudah disosialisasikan maka akan berlaku,” kata Budi di gedung Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Budi menegaskan, Lion Air Group telah melakukan sosialisasi dalam dua pekan terakhir. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) juga sudah memantau kesiapan maskapai di bandara terkait perubahan standar operasional prosedur (SOP). Berdasarkan pengamatan Kemenhub, menurut Budi, antrean di check in counter Lion Air terbilang baik setelah keputusan pengubahan SOP tersebut.

Sebelum adanya perubahan kebijakan, penumpang Lion Air mendapatkan layanan bagasi gratis 20 kilogram dan Wings Air sebanyak 10 kilogram. Setelah kebijakan bagasi berbayar diberlakukan, penumpang yang sudah membeli tiket mulai 8 Januari 2019, hanya diberikan layanan bagasi gratis tujuh kilogram.

Corporate Communications Strategic of Lion Air Group, Danang Mandala Prihantoro mengatakan, beberapa barang yang diikat atau dibungkus jadi satu tidak akan dianggap sebagai satu buah bagasi kabin. Danang menuturkan, calon penumpang yang membawa bagasi melebihi tujuh kilogram dapat melakukan pembelian voucer bagasi melalui agen perjalanan, laman resmi Lion Air, atau kantor penjualan tiket Lion Air Group.

Danang menegaskan, Lion Air dan Wings Air menawarkan kapasitas bagasi ekstra atau kelebihan bagasi yang ditetapkan. “Hal ini sebagai bagian upaya membantu setiap pelanggan dalam meminimalkan biaya tambahan yang relatif tinggi karena kelebihan bagasi,” tutur Danang. Ia pun memastikan Lion Air Group sudah mempersiapkan dengan baik personel ataupun peralatan untuk menerapkan kebijakan bagasi berbayar.

Tarif bagasi yang harus dibayar penumpang bergantung pada bobot bawaan.

5 kg : Rp 155 ribu
10 kg : Rp 310 ribu
15 kg : Rp 465 ribu
20 kg : Rp 620 ribu
25 kg : Rp 755 ribu
30 kg : Rp 930 ribu

Para penumpang hanya digratiskan untuk membawa satu bagasi kabin seberat 7 kg dan satu barang pribadi. Ketentuan maksimum ukuran dimensi bagasi kabin adalah 40 cm x 30 cm x 20 cm. Jika melebihi ketentuan tersebut, para penumpang akan dikenai biaya tambahan.

“Lion Air dan Wings Air sudah mempersiapkan SDM selama dan dalam membantu kebutuhan pelanggan,” kata Danang.

Untuk pembayaran, Danang mengatakan, pihaknya telah menyediakan mesin electonic data capture atau EDC untuk meminimalkan antrean. “Kami juga mengimbau masyarakat agar sudah tiba di bandara lebih awal atau 120 menit sebelum keberangkatan,” katanya.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Polana B Pramesti sebelumnya sudah memberikan persetujuan SOP kepada pihak Lion Air, terkait pemberlakukan tarif terhadap bagasi pada penerbangan berbiaya murah (LCC) pada 8 Januari lalu.

Namun, maskapai harus melakukan sosialisasi terlebih dahulu selama 14 hari agar masyarakat terinformasikan dengan baik dan maskapai bisa menyesuaikan pelayanan.

“Setelah lakukan sosialisasi selama 14 hari atau dua pekan sejak perubahan SOP, Lion Air dan Wings Air dapat mulai memungut biaya atas bagasi tercatat penumpangnya,” katanya.

Ketentuan mengenai bagasi tercatat diatur dalam Pasal 22 Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 185 Tahun 2015 Tentang Standar Pelayanan Penumpang Kelas Ekonomi Angkutan Udara Niaga Berjadwal Dalam Negeri. Setiap maskapai dalam menentukan standar pelayanan memperhatikan kelompok pelayanan yang diterapkan masing-masing maskapai, termasuk kebijakan bagasi tercatat.(REP)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *