Isu Komunisme Terkait Tahun Politik

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj


JURNAL123, JAKARTA.
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj menilai wajar jika isu komunisme selalu muncul pada bulan September di setiap tahun. Menurut dia, kemunculan isu komunisme tak terlepas dari situasi politik menjelang pemilihan umum.

“Setiap tahun, isu PKI pasti ramai. Misal, Presiden Jokowi dituduh PKI. Tapi tahun ini ramai karena menjelang tahun politik 2019. Ada hubungan dong, pasti,” kata Said Aqil di kantor PBNU, Kramat Raya, Jakarta Pusat, Jumat 22 September 2017.

Namun, Said tak ambil pusing meskipun isu komunisme dijadikan komoditas politik. “Kalau bangsa sudah dewasa, enggak akan mempan,” ujarnya. Menurut dia, yang terpenting adalah mengambil hikmah dari sejarah kelam 1965 tersebut.

Isu PKI memanas lagi setelah massa memprotes diadakannya Seminar Sejarah 1965 di kantor Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Sabtu, 16 September 2017. Mereka menuding acara seminar tersebut menandai kebangkitan PKI.

Namun tudingan itu dibantah panitia penyelenggara Forum 65 dan YLBHI. Mereka berpendapat seminar adalah forum ilmiah untuk mendapatkan perspektif lain dan mengungkapkan kebenaran sejarah 1965. Meski demikian, akhirnya seminar tersebut tetap dibubarkan.

Said Aqil menilai sejarah 1965 yang melibatkan PKI adalah tragedi yang menyedihkan. “Tidak usah mencari kambing hitam. Memang ada yang salah dan benar dan ada juga yang jadi korban. Lupakan saja, tapi bukan berarti melupakan seutuhnya, kita ambil hikmahnya dari sejarah itu,” ujarnya.(TEM)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>