Waspadai Gangguan Pendengaran Bagi Penggemar ‘Diving”

tmp_6288-trinco-diving-1562844627
JURNAL123, KESEHATAN.
Aktivitas diving atau menyelam, ternyata menjadi salah satu kegiatan yang mempunyai risiko tinggi terhadap terjadinya gangguan pendengaran. Para penyelam, sering mengeluhkan suara berdengung rasa sakit dan rasa tersumbat di telinga.
Menurut Dr.Soekirman Soekin KL (K) dari Perhimpunan Dokter Spesialis Telinga Hidung Tenggorok Bedah Kepala Leher Indonesia (PP PERHATI-KL) mengatakan bahwa kebiasaan menyelam secepat mungkin untuk menghemat napas, mengakibatkan rongga tengah tidak mampu mengatur atau menyesuaikan tekanan dalam telinga tengah.
“Penyesuaian tekanan ini melalui saluran tuba Eustakius yang menghubungkan telinga tengah dengan belakang rongga hidung. Karenanya, para penyelam perlu memastikan kondisi hidung dan tenggorokan harus sehat saat menyelam,” ujarnya di kantor Kemenkes Kuningan Jakarta Selatan.
Ia menambahkan, jika penyelam dalam kondisi pilek, maka tuba Eustakius dalam kondisi bengkak, sehingga pengaturan tekanan telinga tengah saat menyelam terganggu.
Selain itu, dia menyarankan untuk melakukan latihan valsava di darat, atau menelan dalam kondisi hidung ditutup. Latihan ini menurutnya mampu melatih penyelam ketika naik ke permukaan terlalu cepat.
“Jika saat naik ke permukaan teriadi rasa sakit atau rasa tertekan kurang dengar, segera kuniungi dokter atau petugas kesehatan dalam telinga,” kata dia.(VIN/HJA)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>